Minggu, 20 Agustus 2017

Karyawan perbankan diajak konsumsi gula merah

id Gula Merah
Karyawan perbankan diajak konsumsi gula merah
Buka puasa BI bersama TNI dan jajaran pers di Manado (1)
Karyawan BI Sulut akan memelopori mengkonsumsi gula merah pada kegiatan di kantor setiap hari, kata Kepala Perwakilan BI Sulut, Suhaedi
Manado,  AntaraSulut) - Kepala Perwakilan Bank Indonesia Sulawesi Utara Suhaedi mengajak karyawan perbankan setempat mulai beralih mengonsumsi gula merah menggantikan gula putih yang selama ini mendominasi di masyarakat.

"Gula merah merupakan kearifan lokal masyarakat Sulut, karena itu BI meminta seluruh karyawan bank yang ada di daerah ini untuk mulai membiasakan diri mengonsumsi gula merah yang sudah dihaluskan atau gula semut," kata Suhaedi pada buka puasa BI, TNI dan jajaran pers di Manado, Rabu.

Sebagai langkah pertama gerakan konsumsi gula semut, kata Suhaedi, kantor BI Sulut akan memulai dengan mewajibkan seluruh karyawan di kantor ini untuk mengonsumsi gula ini menggantikan gula putih.

"Keunggulan gula merah bisa dikonsumsi seluruh masyarakat karena tanpa mengganggu kesehatan, karena itu cocok sebagai pengganti gula putih yang selama inii masih diimpor dari beberapa negara," kata Suhaedi.

Suhaedi mengatakan, diharapkan langkah perbankan ini diikuti oleh instansi lain baik pemerintah maupun swasta untuk semakin mencintai dan mau menggunakan produk yang menjadi kearifan lokal masyarakat di daerah ini.

"Saat ini BI sedang melakukan mapping atau pendataan daerah mana saja di Sulut yang menjadi penghasil utama gula dari aren tersebut," kata Suhaedi.

Pendataan ini sangat penting agar dapat diketahui berapa besar produksi riil gula merah daerah ini, untuk kemudian memudahkan dalam pengembangan pemasaran produk ini ke depan.

Program pemasyarakatan gula semut ini, kata Suhaedi, merupakan juga salah satu langkah yang ditempuh untuk mengurangi dampak negatif dari pengolahan aren menjadi minuman keras cap tikus.

"Akan lebih baik menghasilkkan produk yang mudarat, ketimbang produk yang bisa membahayakan kesehatan masyarakat, dan pengembangan gula merah merupakan alternatif yang tepat, " kata Suhaedi.

Program ini sekaligus membantu program berhenti minum minuman keras atau "brenti jo bagate" yang jadi program Polda Sulut.




Editor: Guido Merung

COPYRIGHT © ANTARA 2013

Baca Juga